Seminggu penuh kenangan

DAY 1

Di suatu hari yang cerah pada semester 1 tahun ajaran baru 2012-2013…..….

“Gue……mau kuliah negri yu” Mata Ayu, teman sebangku gue yang rada lemot itu langsung berbinar. menampakkan ekspresi langka, semacam kagum namun berbela sungkawa. Lalu dia megang kedua tangan gue, matanya lagi-lagi memancarkan kilatan-kilatan misterius. Entah dia jatuh cinta sama gue atau gimana, yang jelas mau kayak gimanapun hidungnya tetep aja pesek.

“Sar…….. Gue juga mau masuk universitas negri!” Kata Ayu dengan wajah yang bercahaya. Hidungnya kembang-pesek. Mungkin Ayu ngerasa ‘ternyata Sarah normal ya’ karena gue emang cuek bebek bakar pedas manis soal begituan.

Dan akhirnya gue sadar: Ah ternyata memang yang namanya sahabat, ga jauh-jauh cara berpikirnya. Udah tau nilai pelajaran biasanya bangku kembar, tapi tetep aja ngotot pengen masuk negri.

“Sar, lo mau kuliah mana?”

“Gue mau ambil design produk di ITS, kalo ga keterima di UI deh jurusan bahsa arab. Lumayan perbandingan kemungkinan masuknya 2:3″

“Duh, gue dimana ya? manajemen kan fakultas favorit”

“Lo jangan ambil fakultas yang susah dong yu”

Dan seterusnya dengan mesra gue dan Ayu membicarakan masa depan. Obrolan gue dan Ayu ini serasa obrolan seorang pacar yang memikirkan mau punya anak berapa dan berapa ekor kucing buat dipelihara di masa depan.

Gue sama Ayu yang memang ayu tapi pesek ini kalo udah klop ngomongin sesuatu, pasti bakal bablas kemana2 ngomongnya. Sampe-sampe dia berkhayal gue sama dia bagi tugas di kos-kosan, dia masak, gue bersih2. Gue bayangin kita berdua setiap hari di kos sama dia, makan bareng, tidur bareng, cuci muka bareng, gosok gigi bareng, romantis banget bisa liat hidungnya wajahnya yang ayu sesuai nama itu setiap hari. Romantis……….

Sahabat ya, hem… gatau juga. Mungkin bisa dibilang begitu.

Gue bertemu Ayu pada hari pertama masuk ke kelas terkutuk namun diam-diam dipuji guru di kelas X4. yap, kelas yang sering diserang nuklir lunak berbau fantastis (baca: tai kucing) itu yang menemukan kita berdua. Semacam takdir, kita, dua anak unlucky yang kelihatan beda padahal sama-sama eksotisnya itu dipertemukan dalam satu bangku. Bangku paling madesu. Bangku 2 dari belakang pojok kiri deket tembok yang kalo kentut pun gabakal kedengeran guru (mungkin cuma baunya yang bakal nyampe sana)

Ayu duduk disamping gue, membelakangi gue. Gue liatin Ayu.

Bukan, gue gaada nafsu sama dia, cuma heran aja liat hidungnya. Oke lupakan.

Seperti kata orang, kesan pertama itu menentukan kesan-kesan berikutnya. Nah kesan pertama gue liat Ayu itu anaknya kalem, ramah, manis, ayu dan aktif. Dan kesan kesejuta gue tentang dia adalah ternyata dia lemot, rada oon, lucu, ketawanya kayak mak lampir keselek batok kelapa, gahoel dan supel. Oh iya ada lagi, gue sebenarnya bingung mau bilang dia polos atau bego, soalnya bego dan polos itu batasnya tipis banget.

Ayu itu tinggi (walaupun gue lebih tinggi sih, pokoknya tingginya ideal lah), kulitnya item item sawo mentah kelindes truk oli. Kalo gue item sawo yang ga kelindes, cuma ketumpahan olinya aja. /plak/

Nah wajahnya Ayu ini manis lah. Macam wajah orang jogja gitu kan. Rada kalem gitu. Padahal kalo kenal mah bakal nyesel abis bilang dia kalem. Cukup cantik, cuma yaah…hidungnya…….. oke jangan dibahas.

Ayu ini dulu pas kelas X, lumayan banyak fansnya. Entahlah kenapa, mungkin cowok-cowok itu tak tau pribadi Ayu yang sebenarnya. Gue aja sampe berdecak kagum dengan sifatnya yang agak lemot itu. Mungkin otaknya ketinggalan di Jogja atau gimana. Kadang dia nyambung, kadang dia ga. Kadang pas gue ngomong A dia malah ngomong restoran bebek goreng yang enak. Pengen rasanya otaknya gue urap, eh dia bilang dia pengen nyobain. Lah gue jadi bingung.

Tapi walau rada-rada begitu, Ayu ini aslinya anaknya baik buangeets. Dermawan banget deh. Lo mau minjem berapa kalo dia ada uang, dia usahain minjemin. Tapi gue sebenarnya paling anti minjem duit, gue takut kelupaan. maklum lah memori otak cuma 2 giga. Itu aja ngutang (?)

Anaknya juga supel dan aktif. Mudah bergaul deh. Gue sih anaknya kaku banget. Makanya kadang duduk sama dia itu berasa kayak saling melengkapi. Gue kaku, dia ramah. Gue pemales, dia ga pemales-pemales amat. Gue mancung, dia pesek. Gue random eh dianya juga random.

Ah iya sampe mana tadi? oh iya, pembicaraan tadi itu muncul pada saat bel istirahat berbunyi. Kita berdua duduk didepan sendiri, tapi juga tetep jadi yang paling nekat ngobrol pas pelajaran. tolong jangan ditiru ya kawan-kawan.

setelah berbicara soal universitas dan fakultasnya tersebut, tekat gue bulat. bulat sekali. sebulat hidung Ayu. Gue mau belajar supaya bisa masuk ITS walaupun sungguh sangat mustahil. dan semoga saja tekat ini tak berhenti hanya di ujung bibir saja, tapi juga di ujung kehidupan masa SMA yang alay ini. Amin Ya Allah.

Setiap jam istirahat, Ayu pasti ke kantin bareng sama temannya yang G4hOeL bernama Jessica di kelas IPS. sedangkan gue? Minum air keran di kamar mandi karena duit jajan gue yang suka gue abisin buat yang lain. Tapi untuk hari ini, gue urungkan niatan untuk melakukan rutinitas gue tersebut. gue mau semedi didepan buku matematika.

Gue udah dalam posisi yang pas dalam bersemedi, semua pikiran gue bukannya terfokus pada buku matematika, tapi malah memikirkan apa cita-cita gue yang sebenarnya.

dulu pas TK sering bgt guru nanya ke murid-muridnya, “kamu cita-citanya mau jadi apaa?” dan murid dengan wajah polos unyuunyu akan menjawab “jadi dokteer buuu”. tapi gue yakin guru TK itu bakal kecewa. karena sekarang, muridnya yang polos itu berkata “HAH JADI DOKTER? MAKSUD LO BERARTI GUE MUSTI MASUK FAKULTAS KEDOKTERAN DULU?! BIOLOGI AJA GUE DAPET BEBEK BERTELOR MAMEEEN” dan lo tau, kelas gue yang kelas IPA pun mikir sejuta kali dulu buat jadi dokter. Gue malah sama sekali ga kepikiran buat jadi dokter. Cita-cita gue untuk saat ini cukup simpel: dapet nilai diatas angka 4 di pelajaran Matematika.
Tapi untuk cita-cita soal karir sih… umm…. gue masih belom jelas cita-citanya apa -_- kalo dulu pas TK bilangnya pengen jadi pramugari, terus jadi pelukis, komikus, penulis, jurnalistik, desain grafis, guru bahasa inggris, dan yang sekarang pengennya jadi……..seniman edan. huahaha. tapi dulu pas masih kecil itu sering banget ganti cita-cita sesuai dengan apa yang lagi gue sukain banget pas itu. inget kan acaranya bondan yang wisata kuliner itu? gue pernah pengen jadi bondan. apalagi gue jago makan. tapi bisa gawat juga. restoran yang akan gue kunjungi bakal bangkrut kalau gue yang datang disitu.

dan dulu pas gue lagi nyetel acara masak, gue pengen jadi koki.. tapi yang ada di kepala gue bakal kaya gini………

“pemirsa, masukkan garamnya setengah sendok teh.. GABOLEH LEBIH!! POKOKNYA SETENGAH SENDOK TEH!! GA MAU TAU!! LO, GUE, END!!” dan… “bagaimana rasanya? enak kan? ENAK GA?!! BILANG ENAK GA??!! ENAK GAAA???!!!” pasti acaranya langsung bubar.

gue bayangin lagi kalau jadi guru….

“anak-anak, besok ulangan harian. bawa kertas ulangan ya. nanti ulangannya 100 soal. oh iya, sekalian PR bikin makalah 100 lembar. pake bahasa meksiko yaa.. tapi saya ga mau yang dari google translate. pokoknya harus bener. di jilid mintanya pake kertas warna biru pearl ya.. plastiknya yang agak bening tapi burem gitu, terus solasinya jangan warna item. ibu maunya piiink. paling lambat besok di kumpulkan sebelum saya masuk ke kelas. kalau ga memenuhi syarat rapot kamu ga akan lulus. kalau mau lulus kamu harus beli iPad terbaru itu looh yang ada di tv… iiih, cucok deeeh… bu guru pengen beeettss…” eum…. gue pasti bakal di demo para wali murid.

dan kalau jadi pramugari………

“pak, sabuk pengamannya dipake ya… DIPAKE PAK!! BUAT APA PESAWAT ADA SABUK PENGAMANNYA KALO GA DIPAKE!!! BAPAK PAKE SEKARANG ATAU BAPAK SAYA LEMPAR DARI PESAWAT!!!” gue bakalan dibacok sama penumpang.

tapi kalau jadi ibu rumah tangga yang baik bakalan jadi gini……

“papa, itu baju kotor taro di tempat cucian dong… naro doang apa susahnya sih? yaudah mama taroin tapi mama beliin kijang innova ya pa? mama capek kalo jalan ke tetangga sebelah kita pa, masa ampe 100 meter deh pa kan jauuh…” si papa pasti bakal minta cere…

Dan karena itulah untuk mikirin cita-cita sepertinya IQ gue masih rada gasanggup. Lihat saja lah kedepannya yah.

DAY 2

saat lagi di lab IPA praktek biologi tentang something about tumbuhan paku dan keunikannya, gue sekelompok sama cowok yang lagi gue taksir… call him…..mm…sala -_- (gapinter cari nama samaran) ketika anggota lain sibuk mondar-mandir kesana dan kemari, gue duduk anteng di kursi sambil gambar tumbuhan paku yang gue lupa namanya, si sala ngeliatin dan lalu iseng-iseng ngambil kacamata gue yang gue taro di meja. lalu terjadilah percakapan yang aneh…….

“sar, ini kacamata lo?”

“uh? he eh..”

“min berapa?”

“satu..”

“berarti dua ya?” (sambil nunjuk lensa kacamatanya)

“hah? enggak, cuma satu..”

“berarti yang satunya setengah, trus yang satunya setengah juga ya?”

“HAH?? *mikir* uh.. eeh.. ga.. minus 1.. “

“berarti 2 kan??”

“….i..iya deh…”

ini………awkward

Tapi walaupun ini orang satu agak aneh, gue masih aja naksir sama dia. Aneh nih gue…

DAY 3

Hari ini si Sala yang serba salah itu ga masuk sekolah. Iseng-iseng gue sms dia karna denger-denger itu anak besok ulang tahun. Kira-kira seperti inilah percakapannya:

ue : “cieee besok ultaah”

dia : “ga, itu tanggalnya palsu”

gue : “beneran? harusnya kapan?”

dia : “bener. harusnya tanggal 3. gara-gara ayah gue telat ngurus akte”

gue : “HAH?! serius??!!”

dia : “duarius”

gue : “yaudah kalo gitu hbd ya sori telat xD”

dia : “HBD sama xD itu apa?”

JEDDERRRRRR DUAAARRRR KROMPIANG KROMPIANG CIUUW CIUUUW CEKIKIUUUWW DUNG DANG DUMBRANGDIMBRUNGBRANGBRUNGBRANGBRUNG BYAAAAAAAAAARRRRRRR

saat itu juga rasanya gue pengen gantung diri. tapi sepertinya penderitaan gue gacuma disitu….

DAY 4

Dengan bermodal nekat, pulsa dan ilmu ber sms yang baik dan benar mengingat Sala adalah makhluk yang tak mengerti bahasa-bahasa “gaul” dan bahasa singkat-menyingkat, maka gue mencoba untuk meng-sms dia dengan cara yang benar. karena takutnya pas gue pake bahasa yg macem-macem lagi dia bakal nanya ke gue artinya apaan. namun……….

.gue : “happy birthday sesuai tanggal lahir yaa.. wish you all the best “
dia : “wish you all the best itu apa?”

………………………………………….gue boleh bunuh diri ga?

dan pada hari itu juga, masih dalam keadaan gue yang shock berat, kita sekelas mau jengukin dia. secara ya gue anaknya ramah lingkungan dan mudah di daur ulang, semua anak tau kalau gue suka sala. biasanya gue yang suka ngecengin orang dan ngebully mereka secara biadab, namun hari itu mereka balas dendam. gue dicengin mati-matian. mampus. didepan orangnya langsung anak-anak pada bilang “sar, salim dulu ini sama calon suaminya” dan di depan ibunya sala “sar, kenalan gih sama calon mertuaa” mati gue. gue pengen harakiri saat itu juga. namun semua berubah ketika negara api menyerang… eh maksud gue berubah ketika anak-anak bilang “ih si sarah nih harusnya pamitan dulu lah sama calon sumai.. ya kan sal? *sambil nyenggol sala*” lalu dengan tatapan polos sala berkata “uuh? hmm?” dan cengan anak-anak pun gagal total. sala bener-bener ganyadar. fuuh… gue terkekeh. kadang itu bagusnya. duh sala, dia bener-bener ganyadar. -_- makhluk macam apa dia ini? gue salah suka orang kayaknya………………

Dan karena keunikan Sala yang terlalu unik akhirnya rasa suka yang pernah tumbuh, layu begitu saja. yap. layu.

DAY 5

Hari ini hari munggu, gue dan Intan (makhluk kelas sebelah yang item dan kecil) terbang menuju tempat karaokean terdekat (boong deh, jaraknya berkilo-kilo dari rumah) berinisial HP di daerah Bintaro. Dengan bawa duit seadanya, dan tambahan uang saku buat 3 hari kedepan, gue dan Intan memesan paket 2 jam + limun di HP.dengan cek in nama gue dan nomer telephon gue. gue nyengir-nyengir girang pas udah ditunjukkin ruang buat kita karaokean. tapi si Intan ga. biasanya sih dia bakal senyum-senyum najong gitu tapi sekarang dia malah kayak masang tampang ragu. jadilah muka Intan yang jelek makin jelek. gue menatap heran Intan. mungkin karena Intan ngerasa gue pelototin dengan wajah sangar gue, Intan lalu berkata:

“sarah, kayaknya gue lupa bawa dompet deh..” gue terdiam. karena gue orang yang suka bercanda lalu sambil ketawa ringan gue tanya,

“serius lo tan? coba cari..” lalu Intan ngobrak-ngabrik isi tasnya. dan bener aja, dompet dia ketinggalan. bercampur rasa panik, Intan ngeliat bill yang udah dikasih sama petugasnya.

“sar, lo bawa duit berapa?” tanya Intan. Gue cek isi dompet gue dan menemukan duit 70rb beserta seribuan yang amat banyak yang gue gabisa itung.

“70an lebih tan. lo ada berapa?” Intan panik.

“serius lo cuma ada segitu saar? gue ada 50 nih tapi kan ongkos..” gue ngobrak-ngabrik tas gue. ada seribuan-seribuan kucel. lalu Intan juga ngeluarin seribuan-seribuan dari kantongnya. gue liat bill, jumlah total 139ribu. pas duit kita disatuin cuma terkumpul semuanya 130. kurang 9000 lagiii!

Kita panik tingkat dewa. langsung gue sama Intan nyoba hubungin siapa aja buat minta bantuan. Fitri lagi pergi. Ika juga gabisa. akhirnya nelpon Sari. Katanya sih Sari bisa dateng. Kita udah nganggep dia malaikat banget. tapi agak ragu juga. soalnya dia kayak agak ragu gitu buat dateng. katanya disana hujan. padahal disini terang-benerang.

“gimana nih, Tan?” gaada jawaban. Gue ngeliat layar yang mulai ngeluarin lagu-lagu random. ini masalahnya gue sama Intan udah cek in. jadinya ya gabisa di cancel.

“yaudahlah tan, yuk udah terlanjur. nyanyi aja yuk..” kata gue sambil milih milih lagu buat di nyanyiin. Lagu Adele – Someone like you diputar. entah kenapa gue ga seberapa panik, tapi keliatan si Intan sangat-sangat-begitu panik. mungkin karena ini gacuma pertama kalinya dia bikin kesalahan di karaokean HP ini. yang pertama dia udah pernah lupa bayar. yang kedua ini….. sesuatu banget.

akhirnya Intan ikutan nyanyi. gue juga nyanyi. Lama-lama suasana agak ngenjoy lagi buat nyanyi. namun seiring waktu berjalan dan waktu karaokean udah mau abis, nyanyian makin ancur. lebih terdengar kayak suara lolongan penderitaan dan jeritan belas kasihan. terutama pas nyanyi lagu Bruno Mars yang Grenade. Kasian banget Micnya…

waktu karaokean pun abis. gaada kabar dari sari.

“sar…, gimana inii?” tanya Intan. Gue bingung mau jawab apa. akhirnya kita masukin uang seadanya itu kedalam bill.

gue dan Intan berjalan gontai keluar dari ruang kita karaokean. Sambil terus memikirkan bagaimana caranya supaya bisa keluar dengan selamat -_-

gue naro bill diatas meja kasir. Intan terus curi-curi pandang kedepan karaokean, siapa tau Sari bisa nyelametin kita. Pas diliat ternyata Sari beneran ga dateng. Gue panik. Gue sampe sms temen twitter gue. dia bahkan bilang bakal naik motor dari depok kesini buat jemput kita -_- tapi kata dia, dia gatau jalan. aduuuh, karena gue gamau nambah masalah lagi dengan dia nyasar di jalan, mendingan nyari jalan lain.

Gue dan Intan pergi ke toilet. lebih tepatnya gue dan Intan mondar-mandir di toilet dengan tampang panik.

gatau apa karena kepepet atau karena gue emang otak licik, banyak banget ide keluar di kepala gue -_- banyak banget. Mulai dari kabur, sampe terjun dari lantai tiga. sayangnya kita ga nemu jendela pas itu. akhirnya gue sama Intan malah pasrah dan foto di kaca deket toilet.

lalu ada mbak-mbak pegawai HP yang masuk ke dalam toilet. Gue sama Intan saling pandang.

“Tan, itu mbak penjaga kasir kan?” tanya gue. Intan menatap gue dengan tatapan yang sesuatu banget. kayaknya dia jatuh cinta sama gue.

Gue dan Intan langsung ke lantai bawah dan liat, ternyata kasir bener-bener ga dijaga. Terus kita nyoba keluar gedung HP. penjaganya malah bukain pintu. Dengan hitungan sepersekian detik, gue sama Intan lari sambil ketawa-ketawa dari HP. muahahahaha akhirnya bebaaas! bebaaaas! gue meluk Intan, Intan meluk pohon. gue sedih gaada yang meluk. namun kita seneng banget, ga terjebak di dalem karaokean itu lagi. sudah cukup kita membawa aib disana -_-

namun……..

“tan…..itu duit ongkos digabung di bill juga loh.. kita pulangnya gimana?” kemudian petir menyambar-nyambar.

Gue dan Intan kembali galau. Kita lalu duduk lunglai di Bintaro Plasa. Kita bener-bener gangerti mau ngapain lagi. Setiap jalan kita selalu nunduk. Ga, bukannya kita sedih atau pasrah. Nunduk itu siapa tau ada duit jatuh atau iPad jatuh. lumayan kalo ada iPad jatuh gue bakal jual 10rb demi ongkos pulang. sayangnya kita ganemu iPad pas itu.

awan mendung, hujan turun, angin menyambar-nyambar. gue liat para ojek payung pun berkumpul. kalo gue bawa payung pas itu gue bakal bergabung dengan mereka. sayang banget gue gabawa payung.

gue dan Intan duduk berdua. berharap ada keajaiban datang. gue sengaja ga nelpon nyokap ataupun bokap gue. ini masalah gue sendiri soalnya. lagian kalo bilang pasti bakal gadibolehin karaokean lagi -_- jadi mendingan gue ga bilang.

diem-diem gue liatin Intan. dia masih bertampang panik. karena kasihan, akhirnya niat gue mau jual dia gue urungkan.

hujan pun reda.

“tan, yuk pulang. jalan kaki.” kata gue, pasrah. Intan melototin gue. namun pada akhirnya kita jalan kaki beneran. itu kira-kira panjangnya jalan sampe kerumah intan 7kiloan lebih. 10 kilo mungkin. gue juga gatau. yang jelas banyak.

jadi sekitar 2jam-an itu yang ada hanya jalan jalan jalan jalan jalan jalan jalan jalan jalan dan jalan….. diperjalanan dengan jalan kaki ini kita juga jadi banyak cerita. tinggal gue tembak aja kita bakal jadian -_- ga deh ya, gue normal. walaupun kadang masih suka ngesave-ngesave foto unyu Kiko Mizuhara.

camkan ini ya, 7 kilo atau berapapun itu ga deket. GA DEKET. CAPEK. JAUH. bahkan setiap liat orang naik sepeda pas itu rasanya pengen gue keroyok terus gue ambil sepedanya. dan setiap ada angkot nawarin naik gue selalu ingin teriak “GRATIS GAPAPA YA PAAAK, PLIIISSSS”

namun akhirnya gue nyampe dirumah Intan. nyampe dirumah Intan itu spechless. ambil napas, keluarin…..ambil napas, keluarin……….. terus gitu sambil lurusin kaki -_- tapi penderitaan gue gasampe situ. bill itu gacuma isinya ongkos gue sama Intan doang, tapi juga ongkos jajan gue 3 hari. jadi disekolah gue jajan nebeng Intan.

dan bagaimana dengan Sari? demi ingin menolong kita dia kena musibah. kepalanya bocor. disekolah dia nyalain kita. hiks maafkan kita sar 😥 jangan salahkan bunda mengandung, salahkan Intaaaan!!!!!

DAY 6

“Dia ga ganteng sih, biasa aja ah”

“Ganteng egeee, liat apa mukanya! bersih gitu. sampai merah kalau kepanasan. Mukanya pakistan gitu. Ganteng demi apapun”

“Iya bener, apalagi kalau senyum dah”

“Duh pokoknya itu anak bikin orang GR”

“Iya bener. Kita yang kagak cantik mah tau diri aja yak.”

“Tapi dia ga manly, ga macho”

“biasanya gitu kalau cowok ganteng mah”

Yah pokoknya komentar macam itulah yang kerap muncul jika melihat cowok yang mitosnya paling ganteng seangkatan. Sebut saja Eki (ya memang panggilannya eki sih -_-).
Gue muji bukan berarti suka ye. Dia bukan tipe gue. Tipe gue yang macho dan tinggi. Ah tapi kalo jodoh berkata lain mah………. oke lupakan. Nah dia ini ga macho dan ga tinggi. Putih banget. Putih sampe rasanya gue bisa liat daging dan urat-urat di balik kulitnya. sungguh deket-deket sama anak macam ini bikin gue yang item berkomedo korban iklan dan ga kerawat ini jadi ngerasa ciut. Gabisa, gue gaboleh deket makhluk seperfect ini. Ga matching. Horor sumpah. Lo kalo liat gue sama Eki jalan bareng, pasti bakal keliatan kayak pintu surga dan neraka yang berjalan berdampingan. Atau ga malaikat yang turun dari bumi sama kuli bangunan kesiram oli. Pokoknya horor. Bener-bener deh. Gue ga tega ngebiarin dia jalan berdampingan sama gue, gapantes bro. Astaga…

Ini anak supel, seru anaknya sama siapa aja. Gue pas pertama liat sih gue kira anaknya judes. Ternyata ga. Dia aktif. Anak Rohis, KIR, English Club dan OSIS. sayangnya gue bilang, dia ga macho karena gaikut ekskul yang berbau olahraga seperti cowok-cowok lainnya. Basket kek, futsal. Dia ga ikut yag kayak gitu. Sayang sekali.

Oke langsung ke inti cerita ye.

Ehem. Gue seperti biasa dengan gaya sok cuek dan jaimnya beresin meja dan kursi pas lagi piket. Pas lagi piket pun gue tetap bergaya sok cool. Dan semua berubah ketika si ganteng mendekat.

*tarik napas*

Gagal semua rencana gue buat jaim dan cuek. Yang ada gue keliatan bloon.

Dia ambil sapu, terus dinaikin dan terbang /plak. bukan ding, kemudian dia nyapu. Nyapunya niaaat banget. gue sampe melongo ngeliatin. Ga tega cowok seganteng itu nyapu kelas….. Berasa gue kayak ratu jahat yang kerja rodiin pangeran dari anak raja yang terbuang.

Akhirnya gue ikut nyapu. Dan mungkin bener-bener agak oon ya……. gue nyapu tempat yang udah bersih berkali-kali. seakan-akan gue gaterima kalau lantainya udah bersih. gue nyapu bagian kanan kelas. yang masih kotor padahal bagian kiri. oke ini karena satu prinsip gue “Deket makhluk cakep itu bakal meredupkan sinarmu,kalah terang” maka gue sengaja ambil jarak jauh. JAUH.

selesai nyapu, gue suruh temen gue yang didepan buat ambil pel. tapi dia gamau. Gue juga males karena gue ngerasa gue palung banyak kerja pas piket. Terus akhirnya si ganteng yang menawarkan diri untuk ngambil pel. Dan kemudian dia ngepel itu kelas.

Liat dia meres pel, keringetan, ngepel niat banget kayak apaan tau makin bikin gue ngerasa gue orang jahat…..

akhirnya gue bantuin dia ngepel. dan kembali lagi image gue hancur.

Gue terbiasa hidup males-malesan dirumah. boro-boror ngepel. nyapu aja jarang-jarang. nah pas ngepel ini yang ada malah kelasnya jadi becek…… namun dengan jaimnya akhirnya gue bisa mengatasi hal itu dengan mengepel ulang bagian gue.

Akhirnya selesai ngepel kelas. Gue diluar kelas sambil ngeliatin eki ngerjain sisanya. Kebetulan tas gue ada di dalam kelas dan gue bingung mau ngambilnya gimana. Gue gamau ngotorin kelas yang udah capek-capek gue pel dong. Eh si ganteng ngambilin tas gue. bahahahaha suer itu gue liatin kulitnya mulu. putih bersih gitu. iri tingkat dewa deh. nih anak alien kayaknya. bukan manusia nih.

setelah adegan gue merhatiin kulit putihnya itu, gue sama eki ke tempat keran air buat bersihin ember sama pelnya. disini gue makin keliatan salting……..

gue pernah ngepel sekali dirumah gue, dan biasanya kalau gue mau bersihin pelnya, pelnya gue injek-injek dibawah keran air. nah….. kemudian gue injek-injek……dengan masih menggunakan sepatu all-star abal gue yang sama aja berarti gue bunuh diri ngebasahin sepatu gue…

Eki ketawa ngakak. “lo mau bunuh diri sar? bunuh diri itu mah hahahahaha” mati gue. Image cool dan cuek yang gue pertahanin pun akhirnya hancur. Ini salah gue juga karena udah melanggar prinsip “Deket makhluk cakep itu bakal meredupkan sinarmu,kalah terang”.

oke, semua berubah ketika si ganteng mendekat -_-

DAY 7

Setelah peristiwa kemarin, alhamdulillah yahh saya jadi bisa lebih dekat dengan si ganteng nan alim tersebut walaupun sifat gue yang malu-malu tapi jaim tersebut masih mendominasi sehingga kalau ngobrol sama Eki musti ada pengalih bahasanya: Ayu.

Si ganteng mengelap keringat di dahinya. Kemudian menatap gue dan Ayu bergantian dengan nanar. Memancarkan penderitaan-penderitaan yang telah ia alami selama ini. Gue dan Ayu tahan napas, terus keluarin dari belakang(?) /salah

“Nih gue curhat nih yak..” Eki betulin posisi duduknya. kakinya numpu di kaki ge *berat eh =_= tapi karena ganteng maka gue maapkan*, terus dengan menggebu gebu dia memulai curhatnya.

“Gini Sar, Yu, gue bingung. Gue senyumin orang, itu orang ngerasa gue ngasih harapan ke dia, nah gue diemin malah gue dikata sombong.. Kan gue jadi bingung musti gimana?!”

Gue semacam ngerti penderitaan macam itu, bukan, bukan karena gue sangat banyak disukain orang sampe gue senyumin orang itu aja mereka kira gue ngasih harapan, tapi karena ketika gue senyum para penagih hutang merasa gue bakal membayar hutang-hutangnya. ternyata gue malah ngutang lagi (?).

ga ding, pokoknya gue ngerti aja dah. soalnya gue selalu berada di antara orang2 cakep. beneran loh. cuma diantara doang tapi. gue juga bingung kenapa. kan makin keliatan gue jeleknya kalo ada diantara dia, semacam salah tempat. tapi biarlah, gue jadi ikut populer loh. orang2 pasti pada bisik2 dibelakang gue bilang “Eh itu sarah kan? yang temennya si cantik itu kan? serius itu temennya? pembantunya kali? bebi siter kali? bodyguart kali?” tenang pembaca, gue ganangis kok. sumpah gue udah biasa digituin. jangan khawatirin gue.

Oke kembali ke curhatan si Eki. Ayu yang punya Kepo taste yang luar biasa besar langsung melontarkan pertanyaan-pertanyaan keponya.

“Lo sekarang punya pacar ga sih, Ki?”

“Lo punya mantan atau ga sih, Ki?”

“Lo pernah pacaran ga sih, Ki?”

“Lo suka sama cewek ga sih, Ki?”

Eki yang tersinggung dengan pertanyaan terakhir Ayu, langsung menggulung lengan baju, melipat lengan, kemudian menangis tersedu berlari dan meratapi nasib menjadi makhluk ganteng di pojokan kelas.
“Gue juga bingung sih, suka ya gasuka, punya pacar juga gatau.. punya mantan juga gatau..” kemudian dia curhat panjang tentang kakak kelas yang nembak dia dan dengan halusnya dia tolak. tapi kakak kelas itu malah ngaku-ngaku pacarnya Eki. Kasian, gue rasa yang ngaku pacar dia banyak sih ya. Ga salah sih, gue juga ngaku-ngaku simpenan Johnny Depp sih.

Dan sejak curhatan Eki itu gue sadar, jadi orang cakep itu gaenak. Gaenak di stalker banyak orang, di senengin banyak orang, dicintai, di elu-elukan, di pinjemin uang tanpa bunga, dibeliin jajan pas istirahat, disemangatin pas olahraga…………lah kok lama2 gue yang ngerasa ngenes gini

Yang jelas yang gue tangkep dari curhatan dia, jadi orang cakep itu repot. kalo kita mah mau senyum kek mau nyengir mau jutekin mau ngentutin mau kayang mau jungkir balik mau lompat dari tebing sambil teriak nama presiden juga kan gabakal tersorot-tersorot amat lah kalo dengan tampang macam gue =_=

Yah pokoknya bangga saja dengan apa yang ada, mau idung pesek, mancung, mata belok, sipit atau gimana, berbahagialah. karena ada makna dibalik semua itu huahahahaha

(kisah ini berdasarkan tokoh nonfiksi dan kisah yang nonfiksi namun dengan jangka waktu yang berbeda ^^v bisa dibilang waktunya aja yang fiksi (?) dan tokoh disini tidak ada yang tersiksa, bahkan ayu malah pingin share tulisan tentang dirinya di facebook, di print lalu di pajang dikamarnya sebagai hiburan. sungguh ingin ku urap otaknya.)

Advertisements

4 thoughts on “Seminggu penuh kenangan

  1. Chairil Alby says:

    Ini blog yang juara satu DiaryKomedi? Pantes banget! Tulisannya keren 🙂

  2. ahhh keren sarah :). ini bacanya aja sampe ngakak sendiri. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: